Solotrip ke Singapore – Day 2

Hari ke 2 ini rencanya …. hmm ga ada rencana, bener-bener fleksible aja jadwalnya. Sekitar jam 6 pagi aku udah bangun, tidur ga enak, karena semaleman tetangga kasur sebelah ngerumpi mulu, aku jadi kacung haha. Nginep di hostel ini lumayan ga beruntung juga, pertama gara-gara dapet tempat tidur di kasur atas, meskipun kasurnya empuk banget, tapi ga ada colokan T_T, alhasil aku nebeng ke kasur sebelah, tapi mereka pada baik semua kok orang-orangnya. Sempet bete juga, powerbank tiba-tiba 0% padahal semalem masih ada 40% T_T, jadi dari subuh sampe checkout aku ngecharge powerbank, biar hari ke2 ini popotoannya puas. xixiixi. Jam 6 langsung mandi, seger dan enak, sehabis mandi, aku langsung turun ke pantry buat sarapan, ternyata penghuni hostel banyak juga, sempet ngobrol-ngobrol dikit sama orang malaysia dan australia. Ga lama, aku langsung packing.

Jemput Pukis ke Changi Airport
Sementara itu, pukis udah take off dari Bandung dari jam 7, kemungkinan nyampe jam 10an. Jam 9, aku checkout, langsung menuju Changi, jemput pukis, tapi ga keluar gate MRT biar gausah bayar hahaha. Setelah cabut dari hostel, dan pamitan sama tetangga, aku langsung aja ke Changi, butuh waktu kurang lebih 30 menit dari Lavender ke Changi. Sesampainya di Changi, pukis belum ngabarin, aku nunggu dan duduk-duduk disekitaran MRT Changi tanpa keluar gate.

Sekitar 15 menit kemudian, pukis dateng dengan sumringahnya. Abis itu langsung top up EZlink card, kebetulan kita masih punya bekas taun lalu, jadi ga perlu beli baru lagi. Sesampainya pukis, hatiku gembiranyaaaa… setidaknya sekarang ga autis lagi hahaha dan setidaknya pula mulai sekarang bakalan ada yg siap motoin gue haha.

Kembali ke Chinatown, Maxwell Food Center, Singapore City Gallery
Dari Changi, kita langsung ke MRT Tanjung Pagar, katanya pukis lapar, aku mau ajak pukis ke tempat makan kemarin di Maxwell Food Market. Sepanjang jalan, aku ceritain gimana solotrip kemarin 😀 tak lupa kita juga popotoan sepanjang jalan, maklumlah kita kan mantan fotografer ahaha. Sebelum sampe ke Maxwell Food Center, kita sempet-sempetin popotoan di sekitaran Red Dot TRaffic Museum dan Singapore City Gallery. Di Singapore City Gallery ini kita bisa ngeliat maket atau miniatur kota Singapore loh dengan sangat detail banget. Aku cuman ngeliat dari luar, tapi bener-bener keren soalnya mirip banget dengan pemandangan aslinya. Tapi tempatnya sepi, entah kenapa engga ada pengunjung. Jadi kita engga masuk, padahal cukup menarik nih. Kalo tertarik kesini, liat aja di websitenya Singapore City Gallery. Sesampainya di Maxwell Food Market, pukis langsung beli nasi goreng, kalo aku beli Chicken Curry + Rice sebesar 4.5 SGD (Thailand Food is always the best). Di Maxwell ini kita self-service ya, jadi ga bisa minta menu dan makananya dianter, tapi kita beli langsung ke masing-masing counternya, bayar langsung, trus bawa makanannya langsung.

Makan Curry di Maxwell Food Center dengan harga 3.5 SGD, Murah kan buat turis ? hihi
Curry nya lumayan enak, tapi engga seenak curry yang aku cobain di Bangkok dulu. Tapi buat ngilangin rasa lapar ini cukup lumayan dan lumayan murah juga buat sekelas Singapore. Setelah kenyang makan, kita langsung jalan menuju Chinatown, sambil popotoan, bosen juga sih ke chinatown lagi, toh kita ga berniat beli oleh oleh. Dari Chinatown kita langsung menuju ke MRT Dhoby Ghaut, buat menuju ke National Museum Singapore.

Menuju ke National Museum Singapore dan Orchard Road
Setelah keluar MRT Dhoby Gauth yang lumayan gede itu, mau keluarnya aja jalannya lumayan lama, lumayan menyiksa kaki. Ketika liat peta, ternyata lokasi National Museum terlalu jauh kalo jalan kaki, mana kita ga tau pedestriannya, jadi kita putusin naik bis dulu aja. Dari Dhoby Gauth Bus Station, kita ambil bus nomor 36 atau 77 lalu turun di bus station depan Hotel Rendezvous, sebrangnya SMU (Singapore Management University), nah dari stasiun itu langsung jalan kaki nyebrang, lewatin SMU, nyebang lagi baru deh langsung ke pintu depan National Museum Singapore. Sesampainya di National Museum ini kita langsung masuk, tapi sayangnya waktu itu museum utamanya lagi tutup, tapi di sana lagi ada pameran Singapure 700years. Kita beli aja tiket masuknya, sebesar 6 SGD. Di pameran ini, menjelaskan sejarah Singapore semenjak jaman kolonial. Pameran ini sampe agustus 2015 loh, untuk info lebih lengkapnya, bisa liat di website National Museum Singapore. Setelah keliling-keliling ngeliat sejarah Singapore, kita berdua langsung cao menuju ke Orchard Road, karena dari National Museum Singapore ini deket banget ke Orchard, tapi engga juga kalo harus jalan kaki, disamping kakiku ini lagi bermasalah hiks hiks. Dari depan National Museum, kita jalan kaki dulu ke depan stasiun YMCA, abis itu naik bis nomor 106 dan turun di stasiun pemberhentian bis Natl Youth Council, dari situ kita jalan kaki menuju Orchard Road, daaaan tadaaa banyak orang.

69

Orchard Road
Tujuan kita ke Orchard Road sebenernya bukan buat belanja apapun, cuman pengen beli eskrim khasnya orchard road, dan ke mesjid al-falah buat solat. Buat kita, Orchard Road kurang menarik, mungkin buat orang yang hobinya belanja dan banyak duit, ini adalah surga, semua barang-barang bermerek ada disini semua. Pantesan lah syahrini, hobi banget jalan-jalan di Orchard Road ini. #tepokjidat. Jalan kaki di Orchard Road perlu hati-hati, kalo perlu pake payung, karena banyak Zonk diatas sana yang berterbangan siap nyemprotin ee nya aahhahaaa. Kita berdua sempet beli eskrim orchard yang khas itu, sampe di Indonesia pun ada namanya es cream orchard wkwkwk. Harganya 1.2 SGD, padahal eskrimnya biasa aja. Kita menuju mesjid Al-Falah, setelah solat, Mesjid ini enak banget, bersih dan rapi, lokasinya tepat sebrang Paragon Shopping Center, Bideford Road. Setelah beres solat dan sedikit pijit pijitin kaki yang semakin nyut nyutan, kita langsung menuju ke Garden By the Bay, sebenernya pake MRT lebih cepet, tapi karena kita pengen cuci mata, jadinya kita mutusin buat naik bis. Dari mesjid Al-Falah, kita menuju ke stasiun pemberhentian bis Midpoint, dengan naik bis nomor 106. Jangan salah stasiun ya, soalnya ga semua stasiun berenti bisnya, jadi bis-bis yang ada di daftar aja yang bisa berenti di masing-masing stasiun. Bis nya doble decker loh, untuk yang pertama kalinya naik yang lantai atas… Andai kotaku punya yang seperti ini.

me at orchard road

Setelah ambil bis nomor 106, kita turun di stasiun Marina Bay Sand Theather. Sebenernya sangat gampang pake bis di Singapore, papan pengumuman segala informasi sudah lengkap, apalagi kalo pake aplikasi gothere.sg. Setelah tiba di Marina Bay Sand, kita langsung naik ke atas menuju Garden By The Bay, kita masuk ke hotel Marina Bay, nyebrang dan menuju ke Garden By The Bay. Cuaca waktu itu mendung banget, dan emang bener donk ga lama kemudian hujaaaaaaan.

Marina Bay Sand dan Garden By The Bay
Setelah sampe di Garden By The Bay. Hujan turun deras banget, untungnya bawa payung, tapi hujan bener-bener bikin mood jadi down, ditambah kaki yang semakin sakit rasanya. Akhirnya, kita mau skip aja jalan-jalan di Garden By The Bay, sepertinya next time, masih ada Garden By The Bay Cloud Forrest dan Flower Dome yang wajib dikunjungi kalo ke Singapore. Untuk masuk ke Taman Garden By The Bay nya aja sih gratis, tapi kalo mau masuk ke Cloud Forrest sama Flower Dome ada fee nya. Untuk Cloud Forrest dewasa 12 SGD, tapi worthed lah. Flower Dome lupa hihi. For more Information cek aja di websitenya Garden By The Bay ya.

Menuju Changi Airport
Waktu menunjukan pukul 3.00. Sementara boarding jam 18.30. Perjalanan dari Marina Bay ke Changi kemungkinan 45 menit – 1 jam. Akhirnya kita menyerah, setelah beli aqua botol gede dengan harga 3 SGD di 7Eleven, kita meluncur ke MRT Bayfront, dari MRT Bayfront kita langsung capcus ke Changi Airport. EZlink Card-ku sampe sekarang masih ada sisa 2 SGD, jadi selama 2 hari ini aku ngabisin sekitar 13 SGD buat transport. Setelah sampe di Changi, kita langsung menuju loket Airasia untuk checkin, setelah Checkin, kita nyari tempat makan, akhirnya nemu KFC, entah apa yang dipesen, harganya 7SGD, meskipun rasanya kurang enak, tapi nda apa-apalah, kali ini aku diteraktir sama pukis hihi. Setelah puas makan KFC, kita langsung masuk ke imigrasi, biar kita bisa santai santai di terminal 1 sambil nunggu boarding. Buat oleh-oleh ke Bandung, aku bawa airminum segar dari Changi, gratis hahhaa.

Leaving Singapore

Sekian perjalanan kita yang singkat ini, dimulai dengan solo trip, diakhiri dengan double trip wkwkwk. Semoga perjalanan ini bisa menginspirasi para amatir, buat take a risk berpetualang keluar sana. Ga perlu takut seberapa banyak uang yang dihabiskan, selama masih punya otak buat kerja keras dan mikir gimana caranya ngasilin duit yang banyak, selama masih punya kaki yang sehat, selama masih punya mata yang bisa melihat jelas. Go take some trip, to the place you’ve never been before. Be a stranger, survive!! See you next trip ya guys.

“The world is like a book, and those who do not travel read only one page”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*