Solotrip ke Singapore – Day 1

Setelah sekian lama baru dapet mood buat nulis blog lagi sehabis pulang dari Singapore kemarin. Sebenernya perjalanan kali ini UNEXPECTED JOURNEY banget. Perjalanan ini awalnya nothing to lose banget, seperti biasa, karena ada tiket promo Air Asia waktu akhir tahun 2014, dan tabungan pun masih cukup lah kalo buat beli tiket pesawat PP Singapore 600ribu. Tahun 2014 lalu, niatnya sih aku main seharian di Universal Studio sama si temen jalan jalan sekaligus partner in crime (Pukis), akhirnya dibeli lah 2 tiket pesawat AA tujuan PP Bandung-Singapore 7 Maret 2015 dan pulang 8 Maret 2015. Sempet banyak perubahan jadwal, tapi cuman ngerubah ga lebih dari sejam, jadi ga ngaruh-ngaruh amet. Namun, karena kita belum merit dan belum resmi nih buat jalan-jalan berdua apalagi nginep (takut terjadi fitnah) akhirnya kita ngajakin mamanya pukis dan sepupuhnya, akhirnya mereka beli juga tiketnya tuh, jadi rencananya kita pergi ber-empat.

Seiring berjalannya waktu, sampe hari H semakin dekat… ternyata mama dan sepupunya pukis telat ngurus paspor, alhasil mereka berdua gagal berangkat hiks hiks hiks…. seminggu sebelumnya, akhirnya kita mikir ulang deh begimana neeeeh ? kalo kita berdua jadi berangkat, ga enak juga, akhirnya yeaaaaay pukis mengalah, dan ngebiarin aku pergi sendirian ahahhaaaa. Setelah sekian lama bermimpi untuk solotrip, akhirnya kesampean juga, meskipun cuman sehari, tak apalah buat pengalaman pertama. Tapi tapi tapi… karena si partner ini juga pengen main, akhirnya dia beli tiket lagi buat berangkat hari Minggu, 8 Maret 2015, nemenin di hari minggunya aja ceritanya hahaha. Demi aku :))

Demam Pesawat Kambuh
Hari H tiba juga, malem Sabtu engga bisa tidur, degdegan muncul, rasa takut muncul, yang awalnya excited, malam ini tiba-tiba mengingat yang aneh aneh. Beneran berani sendirian ? gimana kalo pesawatnya jatoh ? siap? yakin ?
Aaaaaaaaaaaaaaaaah….. berusaha buat tetep tenang dan enjoy aja.
Packing selesai. Jam 4 pagi udah mandi, udah siap menuju bandara, padahal boarding jam 7.
Setibanya di bandara, cuaca gerimis, mendung, perasaan semakin ga enak, semakin takut aja sama pesawat, tapi dalam hati tetep semangatin diri sendiri “come on honey! kalo elo takut terbang, gimana mau bisa liat dunia ?” aaaaaaaaaaaah.

Perjalanan ini sama sekali ga bikin itinerary, karena sebelumnya udah pernah ke Singapore dan udah tau seperti apa disana, no worries… tapi sebelum berangkat, aku seperti biasa riset riset dulu tempat-tempat yang belum pernah dikunjungi seperti Orchard Road, Garden by the bay, National Museum dll. Buat yang belum pernah ke Singapore, dan pengen solo trip, terutama cewek, ga perlu kuatir, karena Singapore aman, nyaman, cocok buat solo travel, ga perlu takut kesasar juga.

Download Aplikasi Gothere.sg
Sebelum berangkat, aku udah download aplikasi gothere.sg (http://gothere.sg/) aplikasi ini bener-bener helpful banget, buat nentuin transport dari mana ke mana, tapi ya tentunya harus terkoneksi internet, selama di Singapore, aku belain beli simcard buat bisa internetan dimanapun. Jam 7am siap boarding. Siapin earphone dan soundtrack of the day (royksopp) biar perjalanan sendirian ini lebih exciting and unforgetable. Tetep semangat meskipun cuaca lagi ga bersahabat, cuman bisa berdoa agar selamat sampe tujuan, ga lupa pamitan sama keluarga, terutama sama pukis yang udah mau nganterin sampe bandara, dan besoknya mau nyusul ke singapore, hihi so swuit ya.

Selama dalam pesawat, ga lepas earphone dengan semua lagu-lagu favorite, sempet ditegor sama mba-mba disamping “teh mending udah jangan mainin hape aja, bahaya, buat keselamatan kita” … ohhelloooo… emang si mba engga tau ada airplane mode ya ? -__-! tp aku cuman bilang “iya mba”… setelah take off…. langit berawan, tapi indah kok, meskipun rasa takut masih menyelimuti, halaaah.

Seperti biasa, Changi Airport selalu ngasih selembaran kertas buat diisi, proses imigrasi di Singapore cukup ketat loh, malah ada dead penalty juga buat drug smugller hihi. Sejam kemudian,jam 10an waktu Singaopre, akhirnya landing juga di Singapore dengan aman selamat sentosa. Alhamdulillaaah… Nah loh, udah di Changi Airport nih. Langsung nyalain hp dan wifi, ternyata changi sekarang wifinya harus registerin dulu donk, 2 tahun yang lalu masih aman-aman aja tanpa ada registrasi. Tapi prosesnya gampang banget kok, tinggal ikutin prosedurnya, gratissssssss.

Aktifin Wifi di Changi Airport
Buat ngaktifin wifi di Changi, setelah kita konekin wifi ke Changi Airport, akan ada pilihan untuk register, pertama lewat hape jadi kita registerin biodata, trus nanti ada konfirmasi via nomor hape, tapi karena roamingnya ga jalan (telk*mshit) jadinya aku rada kebingungan juga, tapi ada pilihan lagi buat registerin via counter. Kita tinggal cari spot free internet, masukin paspor di scanernya, trus nanti keluar sendiri serial number / password buat wifi di layar monitornya. Its simple and easy. Kalo ga easy bukan Singapore namanya haha. Setelah konek internet, aku langsung kabarin keluarga dan si pukis. Ga chit chat, aku langsung menuju imigrasi, daripada wasting time ga jelas di changi, meskipun changi airport enak juga buat ngabisi waktu disini ahahah.

Imigrasi, Naek MTR ke Kota, Dont Forget EZYLINK CARD
Setelah keluar dari Imigrasi, thing to do next adalah mencari papan train to city. Meskipun dulu udah pernah tapi tetep aja kebingungan nyari MRT saking gedenya Changi Airport, sekarangpun udah ada skytrain dari terminal 1 – 2 – 3, MRT station ada di Terminal 2. Lebih dari 15 menit keliling-keliling akhirnya ketemu juga station MRT, setelah nanya ke bule cewek yang gendong tas segede gaban. Untungnya, Ezlink card masih ada dan saldo sisa 2 tahun lalu masih ada 5 SGD. Sebelum masuk gate, top up MRT dulu sebesar 10 SGD (minimal top up EZLink Card). FYI, EZlink Card berlaku buat 5 tahun loh, mudah-mudahan taun depan bisa traveling ke sini lagi. Amin. EZlink card bisa dibeli di counter ticket sebelum masuk gate di semua stasiun MRT di Singapore. Harganya 12 SGD, dengan balace 5 SGD (mun teu salah). Kartu ini sakti banget, karena bisa dipake buat bayar tiket MRT, Bis, Taksi dll. Kayanya sih wajib punya kartu ini, meskipun sebenernya bisa juga pake tiket one journey / sekali jalan, tapi ratenya lebih mahal dan ribet aja.

Setelah masuk MRT dan ga lama kemudian MRT muncul siap membawa aku ke kota. Aheeey. Tujuan pertama adalah stop di MRT Lavender, karena hostelku Traveler@Sg ada di jalan King’s George Avenue, deket MRT Lavender. Setelah turun di MRT Lavender, rada pusing juga sama arah, ini utara, timur, barat atau selatan. Pas keluar MRT, sempet salah arah, seharusnya ke belakang, ini malah jalan terus ke kiri, untungnya hape masih bisa buka google map meskipun offline, tapi karena ada sungai jadi bisa tau arah, ternyata aku salah jalan, balik lagi ke stasiun MRT Lavender, dan jalan ke belakang, dari situ langsung deh ketemu hostelnya. Tapi sebelum check in, aku mampir dulu ke 7Eleven buat beli simcard.

Beli Simcard Starhub di 7eleven
Pas nyampe 7Eleven, seperti biasanya warga Singapore, yang jadi pegawai itu kake kake, mungkin sekitaran 60tahunan, beda sama di Indonesia, dimana penjaga minimarket itu hampir semuanya anak muda dengan paras cantik dan ganteng. Mungkin di Singapore, anak-anak muda nya pada disuruh sekolah dulu kali ya… Si ngko-ngko di 7Eleven baik banget, meskipun ngomongnya rada nyoroscos ala orang china, singlishnya rada susah dimengerti, tapi kayanya dia ngerti kalo gw yg ngmong haha. Aku beli simcard Starhub dengan harga 15 SGD, dan dapet balance 18SGD, lumayan kan, meskipun rada sayang juga 150Ribu cuman buat simcard dan di Singapore cuman 2 hari doank, aku sih ga rekomendasiin buat beli simcard kalo di Singapore cuman 1-2 hari doank. Si bapak mau nolongin sampe ngeregisterin simcardnya dan registerin paket data juga loh, duuh betapa baiknya dia. Paket data internet yang dibeli harganya 7 SGD, jadi sisa pulsa 9 SGD. Sepulangnya ke Indonesia, simcardnya langsung dijual ahahaha.

Checkin Hostel di Hostel Traveller@Sg Lavender Street.
Setelah beres ngurusin simcard, langsung capcus menuju hostel yang jaraknya cuman 50 meteran. Setelah checkin dan bayar hostel buat semalam sebesar 23 SGD, aku langsung menuju kamar hostel dorm 6 orang female only. Setelah masuk kamar, engga ada siapa-siapa, dan ternyata aku kebagian tidur di kasur atas, dan suasana kamar hostel berantakaaaaaaaan banget. Aku prediksiin ini pasti orang Indonesia soalnya aku ngeliat ada kerudung bergelantungan, dan ada koper dengan tulisan republik indonesia haha, dan seluruh kasur penuh bro. Hostel Traveller@Sg ini lumayan buat budget traveller kere kaya gue, meskipun kamarnya sempit dan kamar mandinya barengan sama cowok. Tapi sejauh ini, hostel terbaik yang pernah aku inepin cuman hostel Saphaipae di Bangkok, selain murah, kualitasnya oke punya dah kaya hotel aja pelayananya. Skip. Setelah beres-beres, dan makan roti karena perut mulai keroncongan. Aku langsung cao menuju MRT Lavender dengan tujuan…mmmmm euuuu kemana ya? belum kepikiran mau kemana juga, tapi kayanya chinatown aja deh, karena disitu ada hawker food center.

Chinatown
Chinatown……… disini, mmmm nothing to do selain foto foto, tongsis mulai dikeluarin, dan agak sedikit malu juga pake tongsis, karena seumur hidup ga pernah punya tongsis, demi solotrip ini aku beli dulu tongsis, karena yakin gakan ada yang bisa motoin dan cukup malu juga kalo minta foto sama orang. Dari MRT Chinatown, jalan kaki menuju Chinatown food street. Di Chinatown food street ini menu makananya menggoda semua, tapi ratenya keitung mahal, semua diatas 5 SDG buat makanan utama, tapi karena niatnya makan di Hawker Food Center, aku harus rela cuman ngelewatin foodcourt ini, lagian disini sepertinya aku ga nemu makanan halal, who knows sih, emang ga niat aja makan disini. Dari sini, aku jalan lagi ke arah Budha Tooth Relic Temple.

6
Chinatown

Buddha Tooth Relic Temple
Di Buddha Tooth Relic Temple, engga terlalu menarik selain ngeliatin orang sembahyang dan foto-foto. Sempet selfie juga disini, karena banyak tourist juga yang selfie, jadi ga terlalu malu hahaha. Ga lama foto-foto disini, jalan terus ke kiri, dan nyebrang menuju Maxwell Road, nah disitu ada Hawker Food Market.

Makan murah di Hawker Food deket Chinatown (Maxwell Hawker Street Food)
Setelah nyampe di Maxwell Food Center, akhirnya nemu juga makanan muslim, makanan india sih, yang masak juga orang india dan ngomongnya melayu hihi. Kenapa aku lebih milih hawker food ? soalnya rate harganya lebih murah karena ini semacam pujasera nya Singapore, pelanggannya pun 90% warga lokal semua mungkin dengan rate mengenah kebawah. Tapi ya untungnya sih, aku bukan penggila kuliner yang penasaran sama makanan-makanan aneh, prinsipnya kalo backpacker itu yang penting halal, murah dan mengenyangkan. Di Maxwell food center ini aku beli 1 Lime Ice dengan harga 1 SGD dan Nasi Goreng yang warnanya meraaaaaaah banget dengan harga 3.5 SGD. Rasanya ? hmmmm Lime Ice nya seger banget, tapi kalo nasi gorengnya, seperti biasa rasanya hambar kurang gurih kurang apa gitu, tetep lebih enakan nasi goreng dipinggir jalan karapitan bandung hihihi.

Red Dot Traffic Museum, Singapore City Gallery, Telok Ayer Park
Setelah kenyang sekenyang kenyangnya, perjalanan dimulai menelusuri jalan Maxwell, sampe ke MRT Tanjung Pagar. Di jalan Maxwell ini cukup sepi, mungkin bukan tujuan utama para wisatawan, tapi lumayan adem karena ga banyak orang, pemandangan tata kota nyapun rapi dan selalu enak buat dijadiin sightseeing. Setelah jalan kaki dari Maxwell Food Market sampe MRT Tanjong Pagar kaki mulai kerasa sakit soalnya sepatunya ngepas banget >.< agak menyesal juga pake sepatu ini. Jadi tips nya kalo mau explore Singapore, jangan sampe salah kostum apalagi sepatu, sekalinya ga nyaman bisa mengacaukan perjalanan, soalnya hampir 80% kita jalan kaki loh, karena ga ada becak ga ada ojek ga ada delman. Hiks Hiks. Di Jalan Maxwell ini, ada beberapa gedung yang unik, salah satunya Red Dot Traffic Museum, aku sih ga masuk ke sini, engga terlalu tertarik juga sama permuseuman sih, masalahnya harus bayar tiket lagi hahaha diusahakan seminimal mungkin mengeluarkan uang kalo mau backpackeran di Singapore. Sepanjang jalan ini aku cuman foto-foto aja. Selain Red Dot Traffic Museum, di jalan Maxwell, ada juga Singapore City Gallery, semacam museum art gitu, tapi karena sepi, jadi aku ga masuk, kalo ngeliat dari luar sih keren. Selain Red Dot Museum, ada Telok Ayer Park, lumayan buat ngadem, ada tempat duduk, ayunan, ada juga orang pacaran, tapi taman ini sepi banget. Nyebrang dari Telok Ayer Park, ada MRT Tanjung Pagar, nah dari sini gue bingung juga nih mau lanjut kemana. Yang belum pernah sih ke Orchard Road, tapi karena rencananya mau sama pukis besok, jadinya pending dulu. Tanpa mikir panjang, dari MRT Tanjung Pagar ini, aku langsung cao menuju MRT City Hall buat ke Merlion Park. Di Merlion Park, aku ga mengharapkan apapun, karena berfoto dengan patung singa dan hotel marina bay is too mainstream akakakakk. Setelah sampe di City Hall, lumayan bingung juga mau keluarnya lewat mana, pintu keluarnya banyak banget, aku milih yang keluarnya di deket Hotel Fullerton.

Red Dot Traffic Museum
Red Dot Traffic Museum

Menuju Merlion Park
Dipinggir sungai itu, aku duduk sejenak, soalnya kakiku mulai kerasa sakit banget, Demmmm… shit happens. Tapi the show must go on. Sedikit demi sedikit jalan juga, tujuan sekarang adalah menuju ke Merlion. Menuju kesana, gampang banget tinggal menulusuri kanal-kanal ini, nanti dari kejauhan juga udah keliatan tuh hotel terunik di Singapore (Marina Bay). Sempat ngeliat tukang eskrim+roti di pinggir sungai, tadinya mau beli eskrim tapi dipikir-pikir lagi kalo makan eskrim nanti makin haus, maklum lah beli air putih di Singapore kan mahal abis. Skip. Sesampainya di Merlion sekitar jam 3an lah, langit panas menyengat, aku tepar di kolong jembatan esplanade sebelum liat si patung singa, saking banyaknya tourist disekitaran patung singa, aku semakin males aja buat jalan lagi. Duduk di kolong jembatan sambil makan buah pear yang dibeli waktu masih di Bandung, terus ngeliatin orang-orang dengan segala keriweuhannya, kebanyakan sih orang china. Setelah sekitar 10 menit duduk sambil istirahat di kolong jembatan esplanade ini, aku jalan lagi ke patung merlion. Bujug da ini udah kaya pasar aja, semua orang dengan kameranya, hilir mudik nyari angle yang tepat buat foto bareng patung singa. Gak mau kalah ya gue selfie juga lah haha. Disini aku ketemua sama dua pasangan orang Indonesia, aku liatin kayanya mereka pengen dipotoin, akhirnya mereka minta difotoin juga hahaha.

Kenalan sama orang Indonesia yang lagi honeymoon
Sempet kanalan dan ngobrol-ngobrol sama Mba Indah dan suaminya (mungkin), akhirnya aku cabut duluan buat menuju ke Bayfront, rencananya dari MRT Bayfront, mau langsung menuju ke Clark Quay atau Bugis, tapi setelah jalan lagi, si kaki ini makin kerasa sakit, akhirnya aku putusin buat bali ke Hostel. Menyeraaaaaaaaah gara-gara kaki ini T_T. Aku ambil MRT City Hall lagi, dan ketemu lagi sama si duo pasangan itu, mereka ngajakin ke Sentosa Island…. mmmmmmmmmm sempet pengen ikut juga sih, tapi karena tujuanya bukan ke Sentosa, karena dulu udah pernah jadi dah ga penasaran lagi, dan ditambah harus bayar 4 SDG lagi buat masuk Sentosa Island dan butuh jalan kaki lebih jauh lagi soalnya Sentosa Island itu kan luas banget. Sayang juga sih kalo cuman sekedar poto-poto depan Universal Studio doank. I decided to go back to hostel and get a rest. -_-!

Kembali ke Hostel
Sesampainya di hostel, ternyata si anak-anak sekamar belum pada datang. Aku langsung mandi saking gerahnya, air dinginpun masih kerasa hangat haha. Traveller@Sg lumayan bagus buat budget traveler, sebelumnya sih aku pukis dan keluarga udah booking hostel di daerah Chinatown, sekamar ber 4orang, tapi karena semua plan berubah total, makanya aku nyari lagi hostel yang lebih murah, ga perlu private, yang penting ada kasur buat tidur sih haha. Aku pilih Traveller@Sg karena lokasinya yang ga terlalu jauh dari pusat wisata, dan deket banget sama MRT Lavender. Disekitaran hostel juga ada supermarket, food court dan 7Eleven. Online booking seperti biasa aku langsung booking di websitenya Traveller@Sg. Aku kasih rating 8/10 deh buat Traveller@Sg ini, mungkin kalo mau ke Singapore lagi, cocok buat jadi alternatif.

Menuju Bayfront dan Menikmati Malam Dancing with Loneliness
Setelah mandi geje juga sih, sempet kepikiran buat ke Mustafa dan beli Oleh-Oleh, tapi karena emang ga dibudgetin buat beli oleh-oleh jadinya diskip aja, akhirnya setelah magrib sekitar jam 7an, aku pergi ke Merlion lagi, kali ini turunnya di MRT Bayfront. Setelah sampe….what a night !! ngeliat gedung-gedung tinggi dengan warna kelap kelip cahayanya, serasa ngeliat langit di gunung papandayan. Amazing T_T… mulai terharu ada disini, sendirian. Tepat jalan di kaki hotel Marina Bay, merasa amat sangat amaze sekali, ini hotel tinggi banget, lampu-lampunya juga bikin takjub. Keluar dari MRT Bayfront, aku jalan menuju kanal Marina Bay Sand, buat jalan kaki menuju ke Merlion Park.
Sepanjang jalan, perasaan campur aduk, antara bahagia, sedih, takut dan aaaaaah what the hell am i doing here ???? sambil dengerin lagu “Dancing With Loneliness” serasa cocok aja sama suasana hati. Im totally enjoying my loneliness here.

Bayfrontlink
Bayfrontlink

Sendirian dikerumunan orang banyak, dikelilingin cahaya-cahaya lampu kota yang indah banget, bikin gamau pulang. Ternyata traveling sendirian itu rasanya beda. Semakin menikmati, semakin bersyukur, semakin mikirin ternyata diluar sana itu banyak banget tempat tempat indah, dunia itu luas, aku baru ngeliat secuilannya aja, seperti butiran pasir digurun sahara. Semakin semangat buat nabung karena traveling itu emang ga ada yang gratis 😀

Dancing with loneliness

Travelling sendirian, its okay. You’re brave enough. Once in your life time, go solo, take a risk, do something that you never thought you can do. Mungkin bagi sebagian orang, traveling sendirian itu ide gila, seolah-olah merepresentasikan orang yang lagi galau, euwueh gawe dan sebagainya. Tapi… ya no matter what they say, yang ngerasain nikmatnya traveling sendirian kan elo, bukan orang lain. People only judge you, no matter good or bad, they always judging.
Skip, ceramahnya udah dlu ya hihi. Setelah enjoy menikmati 1 malam yang lain dari yang lain ini, aku balik ke Hostel, jalan kaki dari Bayfront menuju MRT City Hall lumayan jauh juga, jam 9 malem udah standby di MRT City Hall. MRT bener-bener the best spot, setelah panas-panasan di luar, masuk MRT langsung ngadem haha.

Andai di kotaku, ada macam beginian, ga perlu momotoran, ga perlu angkot-angkotan. Tapi kayanya bakalan boring juga kalo tinggal di Singapore, no crime, no silly people, no silly story. Setelah sampe di hostel, ternyata anak-anak sekamar belum dateng juga, tapi ga lama kemudian mereka dateng juga, dan dugaanku bener juga, mereka semua satu genk, anak jakarta semua. Kita kenalan dan ngobrol-ngobrol.

Sekian kegiatan solo shortrip Singapore gue hari ini, besok engga solo lagi, soalnya abang pukis mau nyusul kesini, jadi mainya berdua aheeeeey.

Pengeluaran Day 1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*