Kyoto – Fushimi Inari Taisha | Day 1

Perjalanan yang akan sangat melelahkan dimulai hari Sabtu, 22 Januari 2017. 1 koper ukuran kabin dan 1 tas backpack kecil siap nemenin aku berangkat ke Jepang. Dari Bandung aku naik Citi Trans Airport Shuttle jam 1.15 dini hari. Perjalanan dari Bandung – Soetta Airport ternyata cepat juga, akhirnya baru jam 4.30 aku udah sampai airport, padahal boarding baru dibuka jam 9 pagi. Dalam 4 jam menunggu, aku lumayan merasakan keboringan. Lesson number one, kalau udah tau akan banyak waktu menunggu, sebaiknya siapin hal-hal yang bisa dilakukan untuk killing time, bisa baca buku, nonton film atau nulis. Sebelumnya aku sempat kepikiran untuk bawa laptop, karena aku akan banyak menunggu seperti di airport atau setibanya nanti di Haneda. Tapi karena koperku udah penuh dan tas kecilpun ga muat bawa laptop, jadi aku ga jadi deh hbawa dan ga ada hal yang bisa saya lakukan untuk killing time. #sigh

Perjalanan kali ini akan sangat lama, karena connecting flight Airasia yang aku ambil harus transit dulu di Kuala Lumpur dengan waktu transit sekitar 2 jam. Menunggu lagi daah T_T. Setelah geje gak jelas, akhirnya boarding juga, Airasia ini jarang sekali delay loh sepengalamanku, selalu tepat waktu. #thumbsup. Take off sekitar jam 9.30 dan nyampe Kuala Lumpur sekitar jam 10.30, penerbangan dari Jakarta ke KL memakan waktu selama 2 jam, sementara perbedaan jam di Jakarta dan KL adalah 1 jam lebih cepat Jakarta, jadinya nyampe KL jam 10.30an. Setelah menunggu lebih dari 3 jam lagi, akhirnya take off juga penerbanganku ke Tokyo Haneda. Perjalanan dari KL ke Tokyo memakan waktu sekitar 7 jam, jadi tiba di Haneda Tokyo sekitar pukul 22.30 karena perbedaan jam dari KL ke Haneda adalah 1 jam. Silahkan hitung sendiri ya selisihnya wkwkwkwk. Selama perjalanan aku kebanyakan tidur, duduk disamping jendela itu ada enaknya ada ga enaknya, enaknya ya bisa curicuri pandang ke luar pesawat sambil nikmatin sensasi berada diatas ketinggian, liat awan, sunset, enak dibikin buat melamun, tapi ga enaknya adalah kalo pengen ke toilet itu kita susah musti permisi-permisi orang disamping. Maklumlah kelas ekonomi, sempit banget kursinya. Aniwey by the way, waktu flight dari Bandung ke KL aku duduk sebelahan sama JONRU loooh wkwkwkwk, tp jelasnya ga akan aku ceritain disini, ku gamau bawa-bawa isuisu politik mencemari blogku. Kalo yang penasaran ceritanya gimana, DM aku aja di Instagram ntar aku ceritain heheheee. Seru pokoknya.

Kena Random Check di Imigrasi Haneda Airport X_X
22.30 sampe di Haneda Tokyo Airport, akhirnya menginjakan kaki di Jepang. Well, ini adalah langkah terjauh aku dari rumah. Well done Hon! Meskipun secara harfiahnya belum masuk Jepang karena masih diluar imigrasi wkwkwk Dan aku mulai degdegan ketika mulai masuk ke Airport, tegang liat antrian imigrasinya dan petugasnya keliatan tegas semua. Aku liatin orang-orang pada lancar lewatin imigrasinya, tapi aku agak takut karena berangkat sendirian pake visa waiver pula, takut disangka imigran gelap yang mau numpang kerja. Akhirnya sampe giliranku ke petugas imigrasi, sebelumnya waktu diatas pesawat kita dikasih selebaran kertas untuk declare barang bawaan dan sedikit pertanyaan-pertanyaan. Salah satu pertanyaanya adalah ‘berapa orang yang datang bersama anda’ nah karena aku isi kosong mungkin petugas imigrasi curiga ya, ditambah aku naek pesawat lowcost pula #shobatmisqueen, dia lalu ngisi form entah apa dan nelpon someone gitchu, lalu datanglah petugas lain menghampiri aku dan aku disuruh ikut dia T_T. Aku udah curiga sih ini pasti bakalan kena random check, tapi ku coba santai karena aku udah sering nonton tvshow macem custom border protection macam custom border australia, amerika’s frontline dll. I’m good at this!!

Waktu di ruangan khusus, aku disuruh menunggu (lagi) keknya ini hari menunggu sedunia deh, sekitar 5 menit kemudian si petugas ini dateng lagi lalu mewawancarai ku. Tips pertama kalo kena random check, Jangan tegaaang, rileks aja toh ga ada yang salah kan, soalnya kalo tegang dan keliatan nervous gitu malah semakin dicurigai tuh. Untungnya aku dapet petugas yang ramah sekali dan ganteng. Pertanyaannya seputar, berapa lama kamu akan ada di Jepang ? dengan siapa ? apakah ada bukti booking hotel ? dll Aku tunjukin semua dokumen yang ku punya, mulai dari bukti tiket pulang, bukti pesanan hostel, bukti pembelian JR Pass, bukti sewa wifi router, bukti reservasi bus dan jadwal perjalanan. Tidak lama kemudian dia pergi lagi dan meminta izin aku untuk copy semua dokumen itu. Setelah semua oke, dia lalu mempersilahkan saya lewat. DOoooh !! akhirnya lolos juga, kan ga asik kalo tiba-tiba dipulangkan, karena banyak loh orang yang dipulangkan lagi ke negara asal karena dicurigai masuk ke Jepang dengan tujuan lain kaya kerja secara ilegal tanpa visa yang sesuai.

Setelah lega dengan proses imigrasi, akhirnya aku masuk juga ke arrival hall yang gede banget, masih banyak orang lalu lalang jam segitu. Aku langsung coba konekin wifi gratisan dari airport, lalu secepatnya ngabarin suamiku tersayang kalo istrinya yg tukang bolang ini dah sampe dan sedikit ceritain kejadian barusan di imigrasi. Ga lama setelah ngabarin suami, aku langsung nyari spot buat sleep over night sambil nunggu besok pagi. Ngagembeel mode ON!

Stay over night di Haneda Airport.
Bagi sebagian traveler terutama traveler kere kaya aku ini, nginep di bandara itu udah biasa dan harus. Apalagi kalo sampe bandara tengah malem, kan males juga kalo harus bayar extra untuk bayar penginapan yang singkat banget. Spot paling enak untuk nginep di Haneda Airport yaitu di lantai 5 di area observation deck, ada kursi panjang yang lumayan empuk, tapi pas aku sampe kesana ternyata spotnya udah penuh ditempatin orang yang pada tidur juga, jadi aku turun lagi ke bawah ke area pertokoan dan cafe-cafe yang udah pada tutup, foto-fotonya aku masukin slide dibawah ya gaes. Trus jadi kursi-kursinya bisa dijadiin lapak untuk tiduran. Aku itu orangnya susah banget tidur kalo ga ada kasur selimut dilengkapi bantal dan guling, jadi meskipun mata udah tunduh banget, dicoba meremin juga tetep aja ga bisa tidur. Saat itu dinginnya udah menusuk ke dalem tubuh, aku agak kwatir takut kedinginan, jadi aku langsung capcus ke toilet untuk pake longjon dan sweater.

Karena ga bisa tidur, aku baru ingat kalo counter tempat pengambilan wifi pocket itu 24 jam, jadi aku pikir mungkin bisa diambil sekarang meskipun waktu pengambilan yang aku tulis di form pemesanan adalah jam 7 pagi. Lokasi tempatnya di JAL ABC Counter lantai 2 tepat sebelah pintu arrival, saya langsung kesana sekalian cari-cari tempatnya, dan siapa tau juga wifi pocketnya udah bisa diambil meskipun masih jam 5 pagi. Setibanya di counter ABC, aku langsung tanya ke petugas counternya, dan ga lama kemudian wifi pocketnya sudah ditangan. Petugasnya ramah sekali, aku nanya apapun pasti dijawab dengan ramah plus senyuman.

Setelah dapet wifi pocket aku langsung unboxing dan cobain wifi pocketnya. Tidak usah bingung bagaimana cara pengaturan dan penggunaanya, semua petunjuk penggunaan dan cara pengaturan sudah ada di dalam paket, bahkan sudah disediakan juga amplop kosong untuk proses pengembalian dilengkapi dengan alamat pengiriman dan ID customer kita. Cara pengembaliannya pun simpel banget, wifi pocket yang sudah kita sewa, di hari terakhir penyewaan harus sudah dikirimkan dengan cara dimasukan ke dalam Postal Box berwarna merah dimanapun kamu temukan. Jangan lupa untuk mematikan wifi pocket ketika akan memasukan ke dalam amplop. Nah waktu mau pulang aku ini kelupaan mematikan wifi pocket, ingetnya setelah amplop berisi wifi pocket dimasukan ke dalam kotak pos huhu, mudah-mudahan engga meledak deh, nanti juga abis sendiri batrenya hehe. Tapi plis, yang ini jangan diikutin yah. aku sewa Wifi Pocket di pupuru.com harganya sekitar 700ribu selama 7 hari. Agak mahal sih, karena aku sendirian yg pake, tp daripada kesasar karena ga punya koneksi internet. Kalo kalian banyakan sih bisa patungan bayarnya. Sebenernya bisa juga beli simcard, cuman aku males waktu itu harus ganti2 simcard, so I chose Wifi Pocket.

Jam 7.30 pagi aku langsung bergegas menuju ke kantor JREAST yang berada di pinggir pintu masuk monorel. Ternyata sudah banyak yang antri loh, ada beberapa orang indonesia juga yang aku jumpai disana untuk nukerin voucher JRPASS. Tapi proses cukup cepat dan sederhana, tepat jam 7.45 sudah ada petugas yang ngasih formulir untuk diisi, setelah form diisi lalu tunggu sampe bagian kita ketemu customer service nya. Customer service yang waktu itu nanganin aku cantik banget, unyu-unyu, kaya artis-artis korea gitu, meskipun bahasa Inggrisnya belum terlalu lancar, tapi aku faham apa yang dia bilang, malah kita ngobrol kemana-mana sambil ketawa-ketawa. Sekalian curhat juga ke dia kalo aku ngantuk banget mana harus langsung ke Kyoto. Proses aktifasinya cepet kok, aku sekalian reserved seat untuk perjalanan menuju Kyoto juga disitu. Aku juga sekalian beli SUICA Card dan aku topup sekitar Rp. 500ribu, aku lupa berapa yen waktu itu, itung sendiri dah yah. Suica Card ini berguna semacam emoney atau EZlink nya singapore. Bisa dipake buat naik subway, bus, jajan di minimarket atau supermarket, hampir semua toko atau merch udh bisa nerima transaksi pake kartu ini. Kalo untuk naik kereta JR atau bus JR, aku pake JRPass jadi ga perlu tap on/off pake Suica. Nah setelah selesai, aku langsung capcus menuju masuk menuju monorel tujuan Shinagawa. Oiya jangan lupa, bagi pemegang JRPASS engga perlu ngetap card di pintu masuk yah, cukup tunjukan kartu JR PASS ke petugas yang berjaga disamping pintu masuk. Thats it!

Tokaido Shinkansen & JR PASS
Kereta menuju Kyoto atau Osaka itu menggunakan jalur Tokaido Shinkansen, dengan rute awal di stasiun Tokyo, Shinagawa, Shin Yokohama ….. sampe menuju Kyoto dan Osaka. Dari Haneda Airport stasiun yang paling dekat adalah stasiun Shinagawa. Jadi, dari Haneda Airport, aku naik monorel dan turun di stasiun pemberhentian terakhir monorel yaitu stasiun Hammamatsucho, lalu disambung dengan JR Rail Yamanote Line for Shinagawa dan berhenti di stasiun Shinagawa. Aku sempat kesulitan membaca petunjuk arah di stasiun Hammamatsucho, karena baru pertama kali, tapi untungnya ada mba-mba baik hati yang bersedia ngebantu, padahal aku ga minta bantuan, mungkin dia ngeliat aku kebingungan plenga ple go sendirian, jadi langsung inisiatif ngasih bantuan, baik sekali!. Setibanya di stasiun Shinagawa, aku mampir dulu ke toko makanan dan beli bento untuk bisa dimakan di kereta. Shinkansen itu kaya pesawat loh, jadi boleh makan dan minum di dalam kereta, on board juga ada yang jualan makanan kok, jadi ngga usah takut kelaperan di kereta kalo ga beli cemilan dulu.

Jam 8.10 kereta Hikari 467 datang juga, hati-hati jangan sampe salah naik kereta ya. Di Jepang, jadwal kereta itu tepat waktu bangeeeet, jadi kalau di tiket kalian jadwal keretanya 8.10, berarti kalian naik kereta yang jam segitu di line yang sudah ditentukan. Membaca tiket kereta di Jepang sangat mudah sebenernya, karena ada tulisan yang berbahasa inggrisnya juga. Tapi karena aku pake JR PASS bisa masuk tanpa tiket, kalaupun aku ketinggalan kereta, tidak perlu panik karena tinggal naik kereta selanjutnya, dan tidak perlu nunggu lama karena jadwal kereta hampir ada tiap jam bahkan setengah jam sekali.

Catatan penting untuk pemegang JR PASS, tidak berlaku untuk kereta Nozomi dan Mizohu. Kedua kereta ini semacam kereta executive yang hanya berhenti di beberapa stasiun besar saja seperti stasiun Tokyo, Shinagawa, Shin-Yokohama, Nagoya, Kyoto dan Osaka sehingga jam tempuhnya lebih cepat, tapi pengguna JR PASS bisa pake kereta HIKARI atau KODAMA. Hikari lebih cepat dari Kodama, karena kereta Kodama akan berhenti di semua stasiun yang dilewati. Total perjalanan menggunakan kereta Hikari yaitu sekitar 3 jam, masih terhitung cepat sekali loh itu, apalagi kalo dibandingkan dengan kereta api Indonesia yang jalannya keteyep kek siput. Pemegang JRPASS juga bisa reserved seat tanpa harus bayar lagi loh. Reserved tempat duduk itu sebenernya ada enaknya ada ga enaknya sih. Enaknya itu kalo ternyata kereta nya penuh, kita ga perlu repot nyari tempat duduk, tapi kalo kereta nya kosong sih ga perlu juga. Aku sudah reserved tempat duduk tapi ternyata keretanya kosong, jadi aku bisa duduk dimana saja, dengan catatan lihat gerbong khusus untuk reserved dan non reserved. Semua informasi sudah jelas terpangpang di papan informasi kereta, jadi gausah kwatir takut salah naik kereta atau salah naik gerbong ya.

Aku sangat menikmati perjalanan menuju Kyoto. Kesan pertama naik kereta super cepat dan super canggih ini serasa ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Ada perasaan bangga sama diri sendiri, karena bisa melancong sejauh ini sendirian. I can do everything I want and I will do everything I want. Kyoto ini adalah kota impian ku, dulu pernah sekali ngelamun dan bercita-cita ingin sekali naik Shinkansen dari Tokyo ke Kyoto lalu duduk dipinggir jendela dan liatin gunung Fuji dari kejauhan. And I made it that day. Dream come true.

Di dalam kereta menuju Kyoto aku sempat ketiduran, karena lelah ngga tidur dan karena jalannya mulus sekali, seperti naik pesawat, beda nya kalo di pesawat suka ada turbulensi, kalo ini engga. Pas bangun aku langsung sumringah dan degdegan karena ngeliat situasi di luar kereta sudah putih semua tertutup salju, akhirnya aku lihat salju juga dengan mata kepala sendiri. It was amazing!! tapi aku degdegan juga, takut kedinginan, jujur aku ini phobia kedinginan karena suka naik gunung dan parno kalo denger banyak pendaki yang meninggal karena hypotermia. Aku langsung gelisah, sedikit parno juga untuk keluar kereta, waktu di Tokyo aja 6 derajat celcius udah berhasil bikin tangan membeku kaya megang es balok, apalagi sekarang turun salju. Aku langsung cek accuWeather, dan hasilnya 1 derajat celcius untuk wilayah Kyoto. Hmmmmm men, someone please help me!

Tujuan utama aku traveling ke Jepang adalah ketemu salju sih, aku sempat berfikir kalo di Kyoto turun salju, buat apa aku datang jauh-jauh ke Shirakawa-go besok. Tapi ternyata ketika kereta hampir mendekati Kyoto, salju diluar semakin hilang perasaan aku kembali tenang. And Yes! pas keluar kereta saljunya turun tapi tipis sekali. Dingin nyaaaaaaa lebih dingin. Aku sempat kwatir karena aku hanya bawa 2 down jacket, takut engga kuat nahan dingin, aku berfikir untuk beli winter jacket. Ahh sungguh perjalanan ini banyak parno nya karena kedinginan!.

Kyoto Hana Hostel
Sampe di stasiun Kyoto, aku langsung cari pintu keluar utama, agak pusing juga nyarinya karena stasiunya gede banget. Tapi lama kelamaan ketemu juga. Aku menginap di Kyoto Hana Hostel selama 3 malam. Rating hostel ini cukup bagus dan banyak backpacker yang merekomendasikan juga, ditambah resepsionisnya yang katanya ramah, dan boleh titip koper jika belum bisa checkin. Aku sampe di Kyoto sekitar jam 1 siang, itupun setelah keliling dulu stasiun Kyoto karena nyari pintu keluar utama. Akses menuju Kyoto Hana Hostel gampang banget. Dari pintu keluar utama stasiun Kyoto, jalan kaki menuju ke perempatan di sebrangnya, lurus terus melewati Kyoto Tower, McDonald’s, Yodobashi sampe ke perempatan yang ada Hotel Station Kyoto Nisikan, lalu nyebrang ambil jalur kanan, ada Lawson disitu, nyebrang lagi ke jalan Akezu-no-mon Dori Street sebelah kiri. Cukup 5 menit saja jalan kaki dari Kyoto Station menuju Hostel. Kalo kalian ada koneksi internet dan bisa pake google map sih gampang abis deh.

Sesampainya di Hostel, aku sudah boleh checkin loh, padahal diperaturannya checkin mulai dari jam 4 sore, tapi mungkin karena kamarnya kosong, dan hostel juga ga terlalu rame. Waktu checkin aku dikasih voucher karena menginap 3 malam atau lebih. Vouchernya bisa pilih sewa sepedah seharian atau 5 pcs kartu ucapan, sayangnya aku lupa menukarkan voucher ini, inget-inget pas udah pulang ke rumah, di dompet ada voucher dari Kyoto Hana Hostel, hiks hiks, pengen kesana lagi jadinya. Setelah checkin aku tidak buang banyak waktu, istirahat sebentar, ganti jacket dan langsung menuju Fushimi Inari Taisha.

Fushimi Inari Taisha

Fushimi Inari Taisha ini adalah destinasi wajib yang ada di itinerary saja. Dari Kyoto Station, naik kereta JR for Inari di JR Nara Line. Aku sempat tertukar akan naik kereta rapid train yang tidak berhenti di Inari Station, tapi untungnya aku nanya dulu orang disekitar situ kalau aku akan ke Inari. Inari Station ada pada pemberhentian stasiun ke dua dari Kyoto Station, setelah Tofukuji Station. Aksesnya sangat mudah, aku sih ikutin arus aja, karena banyak banget turis bule menuhin kereta, aku berasumsi mereka semua mau menuju ke Fushimi Inari Taisha dan ternyata benar sekali.

Dari Stasiun Inari, Fushimi Inari Taisha ada tepat didepannya, ikutin arus aja karena sebagian penumpang di kereta yang berhenti di Inari Station pasti tujuannya ke Fushimi Inari Taisha dan engga perlu jalan jauh untuk bisa akses ke tempat ini. Karena saking excited nya, aku sampe lupa sama udara dingin, sibuk motret dan nge-vlog, meskipun masih malu-malu kucing, belum PD apalagi aku jalan sendirian, kaya anak hilang hiks hiks. Aku suka banget tempat ini, epic dan ga ada di tempat lain. Apalagi torii gates yang beribu-ribu dipajang disana membentuk lorong. Ditambah lagi dengan jalur nya yang menanjak bukit. Saat itu salju mulai turun, dan itu adalah pertama kalinya saya merasakan hujan salju. Amazing deh pokoknya. Sayangnya aku ga naik sampe puncak bukit karena udah kelelahan dan kedinginan.

Setelah puas keliling di Fushimi Inari Taisha, aku coba jalan ke tempat yang banyak street foodnya dan coba beli salah satu jajanan disana yang bentuknya kaya cilok disate tapi rasanya manis khas banget. Enak! Setelah itu aku langsung pulang kembali ke Kyoto dengan kereta yang sama karena kelelahan dan kurang tidur, sesampainya di Hostel aku langsung tepar, tidur pulas sampai pagi.

Lanjut ke cerita day 2 ya guys! Aku bakalan cerita tentang amazingnya Shirakawa-go!! Kalo di cerita ini ada yang kurang lengkap infonya, atau mau konsul dan lain-lain boleh deh DM aku di IG, karena aku online IG tiap hari jadi pasti aku respon cepat 🙂 Thanks udah mampir, semoga menginspirasi dan membantu kalian yg mau ngerasain traveling solo kek aku. Stay tuned!

PICS DAY 1

2 thoughts on “Kyoto – Fushimi Inari Taisha | Day 1

    1. Day 2 udah aku upload saaay. maap ya kelamaaan huhuhu… Day 3 secepatnyaaaa. Thanks for your visit 😉 Stay tuned, ok ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*