Catatatn Perjalanan Thailand dan Malaysia – Part 4

Transit Day !! Yaaaaay. . .

Hari ini adalah hari terakhir di Bangkok, Singkat kali ya ? hiks hiks hiks. Seperti biasa, kita mulai dengan Bangun pagi, mandi dan sarapan dan Packiiiing. .

* * * SARAPAN * * *

Sarapan kali ini ada nasi loh, meskipun ga seenak nasi goreng yang ada di Bandung, tp lumayan lah. Cuman Sosisnya itu lama kelamanaan eneg juga -_-‘ Setelah kenyang sarapan, sekitar jam 7 pagi kita langsung packing, soalnya kita ngejar take off pesawat ke Penang sekitar jam 3 sore, meskipun masih lama tapi tentunya donk di Weekend ini kita gamau ngelewatin Pasar Terbesar di Asia Tenggara Chatuchak Weekend Market. Yeaaaah. . Shopping timee !! Sebenernya sedih juga sih, musti ninggalin Hostel Saphaipae ini, kita nyaman banget selama 3 hari nginep disini, fasilitasnya top deh, kalian bisa cari tau reviewnya di tripadvisor deh, ratingnya bagus tuh, meskipun jauh dari kawasan Khaosan Road yang terkenal backpackernya, tp Hostel ini oke juga karena kemana-mana gampang, deket BTS, deket ChaoPraya River.

Sekitar jam 8 pagi kita checkout dari Saphaipae Hostel ini. See you again Saphaipae….

karena kita mau menuju Chatuchak Weekend Market, gampang banget kita tinggal naik BTS dari station BTS Surasak (Jalan kaki 3 menit dari hostel) kita transit di BTS Siam, trus naik lagi menuju BTS Mo Chit. Nah Chatuchak Weekend Market itu tepat disebrang BTS Mo Chit, gampang banget kan. . tiketnya sama kaya sebelumnya yaitu 42 Bath.

Sesampainya di Chatuchak Wekend Market, ada kejadian lucu tambah ngeselin loh yang bikin kita geleng geleng kepala. Jadi kan kondisinya kita ber 6 itu pada bawa bakcpack tuh, berat lah, masa keliling-liling pasar bawa bawa backpack, nah kita coba cari tempat makan yang bisa dijadiin tempat nunggu, soalnya para cowok-cowok males juga kalo diajak shopping. Kita mampir disalah satu tukang dagang kaya PKL gitu, menunya lumayan banyak, nah pas kita udah duduk dan liat menu, sementara kita cewek bertiga udah siap-siap hunting tanpa bawa backpack, para coowok pesen Es Kelapa Muda doank. . . eh tuh ibu ibu tukang dagangnya, setelah tau kita cuman beli Es Kelapa doank, kita diusir donk
“No Coconut No Coconut, Go Go Go !!”
kita bengong, salah kita apa ??? hadeuh mungkin gara-gara kita cuman beli eskelapa doank, trus numpang diem sambil nunggu, si ibu tukang dagangnya gamau. -___-“
Alhasil, kita bawa lagi tuh backpack, masuk aja ke dalem pasar chatuchack sambil bawa-bawa backpack, tapi untungnya di dalem ada semacam tugu gitu, kita bisa duduk duduk disitu, sambil nyimpen backpack. Yeaaaay.

Setelah sekitar 2 jam kita shopping, karena takut telat naik pesawat, soalnya kita ga bisa memprediksikan kemacetan, jadi sebelum jam 1, kita udah cao ke Don Muang Airport naik taksi. Ongkosnya sih lupa lagi, pokoknya seorang sekitar 15ribuan deh.

Sesampainya di Don Muang, ternyata kecepetan donk, dari Chatuchack ke Don Muang cuman 10 Menitan ajaa –__–‘ tau gitu kita belanja dulu aja yang puas ya. Soalnya kalo naik taksi, kita lewat toll highway, jadi ga macet. Kalo pake Bus mungkin kena macet. Tapi ya gpp lah, kita bisa istirahat dulu di Don Muang sebelum boarding, ada yang tidur, ada yang jalan jalan, ada yang hunting makanan, ada yang solat ada yang apapun dah serah lo. Lapeeeer juga kan, setelah solat kita langsung hunting makan, ada restoran namanya Silom Village, kita beli makan disitu.

Aku sih beli tomyam, tapi ga terlalu enak, asem banget, kalo pukis beli curry itu enaaaaaaaaaaaak banget. Harganya lumayan mahal sih, sekitar 50rb plus minum.

Akhirnya boarding time juga. Kita langsung masuk deh, biar nunggu di boarding room aja.

Yaaaay. . . Penang here I come !!! Ga lama nunggu akhirnya naik pesawat juga deh menuju Penang.
Sedih sih ninggalin Bangkok, but someday I’ll be back 😉

Perjalanan dari Bangkok ke Penang ga terlalu lama, cuman sejam setengah soalnya waktu nya pun beda sejam, lebih cepet Malaysia dariapda Thailand. Kita nyampe Penang sekitar jam 6, dan langit masih cerah.

Setelah nyampe Penang Airport, lokasinya ga terlalu luas, cuman hawa hawa kota tuanya kerasa banget, soalnya disekitaran Airport itu banyak burung gagak, dan dikelilingin sama bukit-bukit gitu. Serasa dimanaaa gitu. . .

Setelah tiba, kita langsung menuju tempat pemberhentian BUS, kita naik BUS 401 menuju Ferry Jetty Bus Terminal, perjalanan memakan waktu lumayan lama, sekitar 1 jam, karena jaraknya juga lumayan jauh, dari ujung pulau ke ujung pulang, ga macet sih cuman bis nya jalanya pelan pelan.

George Town bersiiiiiiih banget, sepanjang jalan tata kota nya rapih, jarang ngeliat sampah deh, tapi jarang ada gedung bertingkat.

Setelah sekitar jam 7an. Sebelum nyampe ke Ferry Jetty Bus Terminal, kita turun di Lebih Culia, menuju Hostel Red Inn Court di Jalan Mesjid Kapitan Keling. Di Penang ini blm ada City View nya google map, jadi sebelumnya aku sama sekali gatau dan ga memprediksi kondisi lingkungan di sekitar Red Inn Court ini, Ternyataaaa. . Jalan Mesjid Kapitan Keling itu deket banget sama Little India, sehingga aroma aroma indianya kuat banget disini, serasa berjalan kaki di New Delhi (belom kesana sih). Tapi jujur, aku kurang suka sama aroma India, kurang suka juga sama orang-orangnya, India terkenal lebih jorok dariapda orang indonesia -__-” dan aroma dupa nya itu loh menyengat banget.

Ga lama kemudian, kita nemu juga hostel Red Inn Court. Termpatnya kecil banget, tapi bangunannya keren, Heritage Bangeeeeet.  Pas nyampe Hostel, auranya beda loh. Agak sedikit mistik gitu, ditambah sepi pula, dan ruanganya agak sempit gitu. Tapi karena kita udah kelelahan, jadi ga terlalu mikirin hal hal macam gitu, akhirnya setelah sekitar 15 menit nunggu, kita akhirnya dikasih kunci kamar dan istirahaaat. Setelah masuk ke Kamar Hostel, ruanganya sempiiiiit banget, tapi cozy gitu sih, rapih juga tatanan kasur dan posisi-posisinya. Lumayan angker pula sih -_-‘

Ah lupain, laper nih perut, setelah kita beres-beres, mandi dan sebagainya, kita langsung hunting makanan di luar, kita nyari seven eleven lagi deh, siapa tau ada makanan yang kaya di Bangkok tuh yang murah, ternyata meskipun ada sevel, harganya lebih mahal 🙁 Malah lebih mahal daripada Indonesia 🙁

Kita beli nasi goreng di pinggiran deket Sevel Eleven, di Labuh Culia itu emang pusatnya backpacker, jadi jam malam masih rame tempat kuliner disini. Tukang nasgor nya orang india tapi bisa bahasa melayu kok, jadi so, komunikasi kita lancar. hahaha Karena udah gerimis mau ujan nih, akhirnya nasi gorengnya dibungkus aja, dimakan di hostel.

Setelah makan kenyangm kita langsung tidur deh, pulaaaas.

Sekian catatan untuk hari ke 4 ini. Besok di hari ke 5 kita explore George Town yaaa. . .

See you !!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*