Catatan Perjalanan Thailand dan Malaysia – Part 2

Good Morning Bangkok !!!
Selamat pagi hari Kamis, 22 Mei 2014.
Hari ini rencana kita adalah berkunjung ke Wat Pho, Wat Arun, Grandpalace, Khaosan Road etc etc. Jam 7 masih pada tidur, tapi karena perut laper juga, akhirnya kita ke lobi buat sarapan, enaknya lagi ni Hostel udah ngasih voucher sarapan gratis tiap hari. Selesai sarapan, kita segera mandi dan cao menuju Wat Pho pake Boat ChaoPraya. Untuk menuju kesana, kita musti jalan kaki dulu ke Pier Oriental yang deket dengan daerah Silom. Kita sebisa mungkin menghindari menggunakan BIS karena apa ?? karena waktu itu lagi krisi militer di Bangkok, Banyak banget Army bawa senjata berkeliaran disetiap sudut kota Bangkok.

Begitulah suasana Sungai ChaoPraya, ga terlalu bersih airnya, tapi pemanfaatnya sebagai sarana transportasi boleh dicontoh tuh. Kalo ga salah ongkosnya 16Bath atau sekitar Rp. 5000 dari Oriental menuju Phra Arthit yaitu kawasan Wat Pho dan Grand Palace.

Kita berhenti di Pier Prha Arthit karena Pier itu yang lebih deket menuju ke Wat Pho, kita tinggal jalan dikit langsung sampe ke Wat Pho. Dari Pier Phra Arthit ini kita bisa liat Wat Arun disebrangnya, rencananya kita mau kesini juga, tapi karenaaaaaa cape banget jadinya skip deh T_T.

Setelah lelah letih lesu karena suhu udara yang panas abis, akhirnya kita bergerak menuju Grand Palace. Dari Wat Pho ke Grand Palace itu deket banget, tetanggaan, akhirnya kita jalan kaki aja, tapi ternyata Gate nya itu ada di ujung, jadi lumayan jauh juga lah kita jalan kaki -_- sekitar 1 km. Sebelum ke Grand Palace, sepanjang jalan banyak yg jualan lapak gitu semacam Gasibu di hari minggu, tapi barang yang dijualnya lebih ke pernak pernik jimat gitu dah. Banyak pula pedagang kaki lima yang jualan aneka buah buahan, karena tergiur gw beli Mangga deh, dan itu enaaaaaak banget. Mangganya kuning, tebel, manis, ga kaya di Indonesia, hasyeum.

 Setelah lumayan cape juga dan panas yang terik, akhirnya nyampe depan Pintu Masuk Grand Palace. Penuuuh banget sama wisatawan, terutama dari China. FYI, masuk ke Grand Palace ini ga boleh sembarang loh, ga boleh pake baju seksi, harus yang sopan, kalo ada bule yang pake celana pendek atau baju lekbong gitu ya harus ditutupin, tapi tenang, ada tempat penyewaan baju buat nutupin kok, ehh tapi bukan sewa sih, lebih ke Pinjem, tapi kita harus deposit lupa lagi berapa, kalo pas pulang baru dikembaliin lagi.  Nah dari ketiga cowok2 kita tuh pada pake celana pendek, terpaksa harus ditutupin juga, mereka pada pake celana panjang gitu hahaha. Setelah pakaian oke, kita langsung menuju tempat pembelian tiket. Tiket Masuk Grand Palace buat Foreigners 500B = Rp. 180.000 Mahal juga, sedangkan kalo buat lokal itu FREEE, dan tiket ini udah termasuk tiket ke Ananta Samakhon dan Dusit Palace. Banyak banget bangunan megah disini, bekas kerajaan jaman dulu. Ga ngerti sih sejarahnya, tapi luar biasaaaaa kerennya.

Tapi sayangnya kita ga terlalu menikmati Grand Palace ini, soalnya semangat kita meluntur gara-gara suhu udara yang panaaas nya banget, lebih panas dari jakarta, ditambah perut yang laper banget soalnya udah jam makan siang dengan terik matahari yang edan. Akhirnya kita memutuskan untuk keluar aja, tapi kita udah menjelajahi segala penjuru Grand Palace, cuman ga terlalu banyak motret aja. -_-!

Setelah kita keluar Grand Palace, kita laper kan. Akhirnya kita cari tempat makan, tapi sayang ga terlalu banyak tempat makan yang menggoda, was was juga dengan makanan yang ga halal. Akhirnya kita mutusin makan disatu tempat makan kaya cafe gitu, ruanganya kecil sumpek, tapi apa mau dikata, perut tak bisa tahan lagi, dan disini harganya pula mahal, maklum sih dekat tempat wisata.

Ini menu yang kita makan, lupa lagi namanya apa tapi semacam nasi goreng udang gitu dan disini pula ada Jus Mangga yang THE BESSST WATERMELON Abis. Rasanya manis, seger sejuk, ga kaya di Indonesia, pokoknya kalo Buah Buahan, Thailand emang juaranya. Rasa-rasa makananya juga familiar di lidah, ga kaya di Singapore yang nuansanya hambar kaya eropa. Total satu kali makan ini punya ku sekitar Rp. 70.000 lupa lagi bath nya berapa hihi. (Ini backpacker apa foya foya sih -_-!)

Setelah beres makan, kita bingung nih mau kemana, soalnya energi dah terkuras habis di Grand Palaca yang super panas itu, di Itinerary sih jadwalnya ke Khaosan Road dan Daerah Dusit, tapi diriku udah ga kuat cape, pengenya tidur di hostel yang sejuk ber-AC, mana ada temenku yang lagi hamil, takutnya kecapean juga. OKE. . .Kita ke Khaosan Road aja, soalnya penasaran juga sama cerita orang kalo Khaosan Road itu daerahnya para Backpacker.

Kita sempet nanya ke warga sekitar klo ke khaosan road itu naik apa, tapi katanya  ga ada bus yang langsung kesana, paling naik Tuk Tuk, tapi katanya juga deket jadi kita jalan kaki aja, dan lumayan cape juga -_-!

*** KHAOSAN ROAD FAILED***

Gagal !! Diluar Expectation banget, disini jalanan semacam jalan di Alun Alun Bandung, yang sepanjang jalan banyak tukang dagang PKL gitu yang jualan semacam baju, pernak pernik, oleh2 dll. Tapi karena planing kita belanjanya ga disini, jadi kita mutusin buat pulang dulu aja ke Hostel, planing ke daerah Dusit pun kita Cancel aja, karena jauh dan semacam museum kaya gitu pula. Cukup lah Wat Pho dan GrandPalace, soalnya kita bukan Museum Addict, tapi Nature Addict ahahahha.

Dari Khaosan Road ke Hostel, kita naik ChaoPraya Boat lagi, dari Pier Tha Tien dengan harga yang sama 15B Kita jalan dikit menuju kesana, dan emang sih ini kawasan backpacker abis, banyak bule, Semacam Kuta di Bali lah. Banyak yang jualan.

Sejam kemudian kita sampe di Hostel. !!

Setelah istirahat sejenak, mandi, dan tidur dikit rencananya kita mau Ke Asiatique. Karena katanya tempatnya cocok pas malem, kaya PVJ gitu. Tapi sayaaaaaaaaangnya. . . ternyata ada Curfew (Jam Malam) gara-gara krisis militer, dan semua warga Bangkok diharuskan tidak keluar rumah dari lewat Jam 10 Malem, sementara kita baru mau pergi jam 7 Malem. Akhirnya kita Cancel juga, cukup gendok sih, tapi yasudah kita wasting time di Hostel aja.

Kita mampir dulu ke Sevel buat beli makan malam dan jajan, dan pas malem itu Bangkok Hectic abisss. . Macet dimana mana, soalnya semua orang pada berburu pulang ke rumah, MRT pun ditutup jam 9, semua ditutup. Doh.

To be continued.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*